Ini adalah alasan penumpang bertepuk tangan ketika sebuah pesawat mendarat

Jika Anda mengambil penerbangan internasional sesekali Anda harus menemukan kebiasaan yang benar-benar dibenci jutaan pelancong - memuji pendaratan.

Ada banyak alasan mengapa orang merasakan dorongan untuk bertepuk tangan setelah pesawat menyentuh tanah. Beberapa dari mereka adalah psikologis, beberapa budaya, dan mereka semua menunjuk pada gagasan bahwa kebiasaan menjengkelkan ini mungkin hilang sekali dan untuk semua.

pesawat-mendarat

Tampaknya, beberapa orang tidak bisa menahan diri begitu pesawat memantul dengan aman ke tanah. Menurut Judi James, seorang ahli bahasa tubuh, itu tidak lain adalah insting bertahan hidup belaka.

"Secara subliminal, ini adalah momen untuk bertahan hidup bersama karena bahkan untuk pelancong yang berpengalaman - saat pendaratan adalah yang paling berbahaya," katanya kepada Sun Online Travel.

“Ini sangat dramatis karena Anda sering merasakan roda memantul di bawahnya - jadi itu tidak seperti menarik ke stasiun misalnya.

“Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mereka akan tegang dan menahan nafas.

"Tapi kemudian kita malu dengan rasa takut kita sendiri dan itu membuat kita kembali memegang kendali jika kita membuat banyak suara bersama - itu tidak membuat kita terlihat seperti pengecut yang kita rasakan."

Momen pendaratan adalah yang paling berbahaya dan keberhasilan menyerang perasaan keberlangsungan hidup bersama - Shutterstock bertepuk tangan mendarat
Pendaratan yang berhasil menyebabkan perasaan bertahan hidup bersama - Shutterstock
Alasan lain mengapa bertepuk tangan mungkin tampak alami adalah bahwa pendaratan terkadang terasa seperti akhir dari suatu pertunjukan.

"Ada sandiwara tertentu tentang terbang - kami merasa seperti kami telah menjadi penonton dengan suara kapten datang di atas speaker," kata James.

Tetapi dengan pendidikan yang memadai dalam etika terbang dan meningkatnya jumlah penumpang, kecenderungan menurun dengan cepat.

"Jika Anda terbang setiap minggu, Anda tidak akan bertepuk tangan saat mendarat," kata pramugari Kara Mulder kepada Travel and Leisure.

Ada juga cara bagaimana mengatasi latar belakang psikologis dan budaya. Terkadang, itu hanya tentang tidak mengikuti kerumunan.

Seorang profesor sosiologi Clark McPhail mengatakan kepada Mic: “Kita dapat menekan tepuk tangan kita sendiri ketika kita tidak berbagi dengan orang lain di sekitar untuk mengevaluasi atau menghargai apa pun yang mereka bertepuk tangan; lebih sering daripada tidak, kita bergabung. "

Menurut James, ada dua alasan lain mengapa bertepuk tangan perlahan sekarat. Dia berkata: "Kami memiliki harapan yang lebih rendah untuk mengalami kecelakaan di pesawat hari ini - ada waktu di tahun 1980-an di tahun 1990-an ketika Anda mendengar sesuatu di berita secara teratur, tetapi sekarang Anda tidak mendengar apa-apa.

"Ketakutan untuk terbang telah sedikit berubah akhir-akhir ini - lebih sedikit tentang lepas landas dan mendarat dan lebih banyak tentang terorisme."

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel