Pelacakan tas mengurangi kesalahan penanganan bagasi oleh setidaknya 38%

Kehilangan barang bawaan saat bepergian adalah kemalangan yang ingin dihindari oleh setiap pengembara. Untungnya, teknologi dapat membantu kita menguranginya dalam skala besar.

Sebuah analisis baru yang dilakukan oleh perusahaan teknologi penerbangan SITA telah mengungkapkan tren positif. Sementara jumlah orang yang bepergian dengan pesawat meningkat secara eksponensial, jumlah bagasi yang salah penanganan menurun.

perlakuan-bagasi

"Kami menganalisis sekitar 10 juta catatan tas dan menggunakan teknik pembelajaran mesin untuk memvalidasi hasil," kata direktur portofolio SITA untuk bagasi Peter Drummond.

“Ini mengungkapkan bahwa implementasi pelacakan tas di pemuatan membantu maskapai untuk meningkatkan tingkat kesalahan penanganan bagasi mereka setidaknya 38 persen - jika mereka sudah memiliki proses yang baik di tempat. Jika mereka sebelumnya tidak melakukan pelacakan, tingkat kesalahan penanganan tas mereka berkurang hingga 66 persen. "

Sejak 2007, jumlah penumpang naik 76 persen hingga mencapai 4,36 miliar pada 2018. Meskipun demikian, total tas yang salah penanganan setiap tahun turun 47 persen dari 46,9 juta pada 2007 menjadi 24,8 juta pada 2018. Secara keseluruhan, tingkat kesalahan penanganan bagasi menurun menjadi 5,69 per seribu penumpang. Angka ini tetap stabil untuk tahun ketiga.

Peningkatan yang signifikan dalam penanganan bagasi sejalan dengan peraturan global baru-baru ini. Sejak 1 Juli 2018, International Air Transport Association (IATA) telah membuat pelacakan kantong wajib untuk semua maskapai.

Resolusi 753 IATA mengharuskan operator untuk melacak bagasi di empat titik utama dalam perjalanan bagasi. Ini berlaku pada penyerahan penumpang ke maskapai, memuat ke pesawat, pengiriman ke area transfer, dan kembali ke penumpang.

Penundaan tetap menjadi penyebab utama kesalahan penanganan bagasi

Istilah bagasi salah penanganan berarti laporan dari tas yang tertunda, rusak atau dicuri.

Analisis SITA menunjukkan bahwa tas tertunda mencakup lebih dari tiga perempat dari semua tas yang salah penanganan pada tahun 2018. Delapan belas persen mengalami kerusakan, sementara lima persen hilang atau dicuri.

“Memindahkan bagasi dari satu pesawat ke yang lain, atau dari satu maskapai ke yang lain adalah potensi kemacetan dalam perjalanan tas. Pada tahun 2018, tas transfer ini menyumbang 46 persen dari semua tas yang tertunda, ”kata SITA.

Pelacakan bagasi diidentifikasi sebagai enabler untuk pertumbuhan penerbangan berkelanjutan
Menurut Airports Council International (ACI), jumlah penumpang kemungkinan besar akan naik ke angka yang lebih menantang.

"Kami memperkirakan bahwa jumlah penumpang akan mencapai 20,9 miliar pada tahun 2040 dan investasi dalam bagasi dan peningkatan kolaborasi antara bandara dan pemangku kepentingan akan sangat penting untuk mengakomodasi pertumbuhan tersebut," kata direktur Jenderal ACI World, Angela Gittens.

“Pelacakan bagasi telah diidentifikasi sebagai pendukung untuk pertumbuhan penerbangan berkelanjutan. Dengan memperlakukan bagasi sebagai proses yang terintegrasi, pelacakan bagasi berpotensi membuat kemacetan lebih terlihat dan karenanya dapat dihindari, ”tambahnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel