Tentara India mengklaim tim ekspedisi menemukan jejak kaki 'Yeti'

Lupakan pencarian untuk Bigfoot, tentara India mengklaim telah melihat jejak kaki binatang buas lain yang sulit ditangkap - Yeti - dan media sosial akan menjadi kera.

"Untuk pertama kalinya, Tim Ekspedisi Moutaineering #IndianArmy telah menemukan Jejak Kaki Misterius binatang buas mitos‘ Yeti, '"akun resmi militer tweet kepada hampir 6 juta pengikutnya.

jejak-kaki-yeti

"Manusia salju yang sulit ditangkap ini hanya terlihat di Taman Nasional Makalu-Barun di masa lalu," tambah tentara bersama dengan gambar dari apa yang diklaim sebagai jejak dari monster Himalaya mitos yang juga dikenal sebagai Manusia Salju yang keji.

Cetakan itu, yang diduga berukuran 32 kali 15 inci, ditemukan 9 April di dekat Kamp Pangkalan Makalu, sebuah daerah pegunungan terpencil antara Nepal dan Tibet, menurut tweet itu, yang telah dibagikan lebih dari 6.000 kali pada Selasa pagi.

Meskipun cetakan-cetakan itu ditemukan tiga minggu lalu, tentara membuat penemuan itu diketahui publik hanya setelah memutuskan bahwa itu cocok dengan teori sebelumnya tentang makhluk mirip kera, menurut Times of India.

"Jadi, kami pikir lebih bijaksana (untuk go public) untuk membangkitkan semangat ilmiah dan menyalakan kembali minat," kata tentara.

Pesan itu memicu serangkaian tanggapan di media sosial, di mana pengguna mengejeknya sebagai bisnis monyet belaka.

"Ini sangat, sangat memalukan: siapa pun di PR Angkatan Darat India yang beredar ini mempermalukan institusi, dan India, di mata dunia," tweet Praveen Swami.

Orang lain merujuk pada berita terbaru tentang paus beluga yang mungkin digunakan Rusia sebagai mata-mata.

"Jika angkatan laut AS dan Rusia dapat melatih mamalia laut untuk menanam barang pada musuh, mengapa kita tidak memiliki Pasukan Yeti Indo-Tibet?" Indrani Bagchi memposting.

Sementara itu, penulis terkemuka dan mantan politisi Tarun Vijay menimbang dengan memberi selamat kepada tentara, tetapi menyarankan bahwa kata "binatang buas" tidak sopan.

“Tolong, kamu orang India, jangan panggil Yeti sebagai binatang buas. Tunjukkan rasa hormat untuk mereka. Jika Anda mengatakan dia adalah 'manusia salju,' "tulisnya.

Terlepas dari dugaan penampakan itu, tidak ada bukti ilmiah yang mengkonfirmasi keberadaan Yeti.
Pada tahun 2011, menurut BBC, tes yang dilakukan di Kebun Binatang Edinburgh pada tulang berusia 50 tahun diyakini berasal dari Yeti menunjukkan itu benar-benar manusia, mungkin milik seseorang seperti yang digambarkan oleh Yukon Cornelius dalam klasik Natal 1964 “ Rudolf si rusa berhidung merah."

Pada 2013, penelitian yang dilakukan oleh seorang ilmuwan Inggris menyimpulkan bahwa Yeti sebenarnya merupakan sub-spesies beruang coklat.

Kushal Prajapati, yang menggambarkan dirinya sebagai seorang ilmuwan, menanggapi tweet tentara India pada hari Selasa, dengan mengatakan: “Dengan segala hormat, lembaga-lembaga seperti Anda harus lebih bertanggung jawab dan berhati-hati sebelum melanjutkan dan menyatakan melihat jejak kaki sebagai 'Yeti '! ”

Dia menambahkan: "Ada banyak penelitian yang dilakukan pada Bigfoot / Yeti (termasuk pengamatan / jejak kaki) tanpa ada yang membuktikan keberadaannya."

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel